Sunday, June 6, 2010

and here is my life...





When The Life Began



     >>>   













my adventurous life was started when I came to the university...
why???

sebelumnya (mulai SD hingga SMA) gw bersekolah di sekolah yang latar belakang siswa siswinya homogen, jadi nggak ada perbedaan budaya dan kebiasaan di antara kami dan gw udah terbiasa dengan keadaan seperti itu

tapi...
begitu menginjak dunia perkuliahan, gw masuk ke universitas yang notabene adalah universitas nasional sekaligus salah satu universitas terbaik di Indonesia (katanya sihh gitu), yaitu UI. Dengan predikat seperti itu, otomatis banyak banget siswa siswi lulusan SMA yang mengincar universitas ini... alhasil.... mahasiswa yang ada di universitas ini amat sangat beragam latar belakangnya, baik dari segi budaya, agama, bahasa, dan juga kebiasaan..

At first, it's all seems so strange for me.. it's a new thing.. but,, in order to keep surviving with the university condition, I try to cope with this new experience..


As the time goes by, I try to learn and understand the various tradition in this campus.
Namun semua itu butuh proses. Menurut gw, proses ini sangat menarik karena  di sinilah kita bisa mengenal berbagai budaya dan ini sekaligus merupakan sarana pembelajaran kita ketika kita terjun ke dunia nyata (dunia kerja) nantinya, di mana pastinya terdapat berbagai macam orang dengan sifat dan latar belakang yang berbeda-beda. Di sinilah kita dituntut untuk dapat memahami dan sekaligus tahu bagaimana cara menghadapi berbagai macam orang yang berbeda-beda tersebut agar kita tetap bisa bekerja sama.



Memang terkadang terjadi benturan di antara kami, penyebab utamanya adalah perbedaan pemikiran. Menurut pengalaman gw, waktu sekolah dulu kalo ada perbedaan pendapat gw berusaha untuk sebisa mungkin menghindari masalah, ya salah satunya dengan mengalah. tapi setelah masuk ke universitas, kayaknya pola pikir gw mulai beda. Kalo gw ngerasa pendapat gw itu bener, akan gw perjuangin sampe 'titik darah penghabisan' (agak hiperbola dikit sih..hehe..). Tapi begitulah intinya. Mungkin karena di universitas kami diajarkan untuk mempunyai argumen yang kuat baik dalam bidang akademis maupun organisasi. Selain itu juga usia kami yang menuju ke arah pendewasaan, sehingga kami merasa bahwa kami sudah bisa menentukan mana yang benar menurut kami. Bisa jadi hal-hal inilah yang selama ini menjadi salah satu penyebab banyaknya demo mahasiswa yang menentang kebijakan-kebijakan pemerintah. Tapi sayangnya gw bukan tipe mahasiswa aktivis yang rela panas-panasan dan tereak-tereak di jalan demi demo-demo kayak gitu.


Kehidupan gw sebagai mahasiswa bisa dibilang cukup wajar. Sehari-hari gw berangkat kuliah dari pagi, trus pulang sorenya. Berhubung gw ngekos, jadi setelah pulang biasanya gw langsung mandi trus keluar makan malem bareng temen-temen gw. Nah ini dia serunya ngekos, dan satu-satunya keseruan yang gw nikmati  dari dunia perkuliahan, yaitu kita bisa tetep maen bareng temen setelah pulang kuliah, bahkan bisa bebas nginep ataupun jalan bareng temen tanpa ada 'ritual' perijinan yang cukup ribet dari ortu. Kalo waktu sekolah kan kita cuma bisa ketemu temen dengan bebas (nggak terbatas) waktu jam sekolah aja, setelah pulang sekolah kita pulang ke rumah masing-masing. Memang bisa sih kalo mau keluar maen atau jalan, tapi kan tetep aja ada batesnya kita harus pulang, nggak mungkin kan 24 jam kita maen terus. Nah, kalo ngekos ini semua bisa dilakukan.

Selain kuliah dan ngerjain tugas-tugas kuliah yang super duper over sejak semester 3, gw juga ikut kegiatan keorganisasian di kampus, baik di jurusan maupun di fakultas...yahh meskipun gw nggak aktif-aktif amat sihh..
Gw berusaha membatasi supaya kegiatan keorganisasian gw itu nggal terlalu berlebihan supaya nggak ganggu kuliah gw, soalnya selain 2 kegiatan tersebut, gw juga punya kegiatan sampingan yaitu jadi private teacher. Kegiatan sampingan ini gw kerjain karna hobi, atau lebih tepatnya cita-cita sampingan. Jadi gini ceritanya... dari SMP gw pengen banget jadi guru les, tapi gak pernah kesampean karena : bingung gimana bagi waktunya ama sekolah, bingung nyari muridnya, dan juga nggak dapet ijin dari nyokap. Gw pengen jadi guru les karna gw suka ngajarin orang, tapi gw nggak mau jadi guru.. Jadi solusinya adalah : jadi guru les buat kerjaan sampingan aja.. Makanya gw sebut itu sebagai cita-cita sampingan. kalo cita-cita utama gw sih jauh dunia ngajar-mengajar..



Meskipun gw bilang kehidupan gw sebagai mahasiswa seperti pada umumnya, TAPI sebenernya itu punya konotasi tersendiri. Ini ada hubungannya sama jurusan gw, yaitu ARSITEKTUR... Yaaa!! Gw kuliah di jurusan Arsitektur Univesitas Indonesia, dan inilah yang bikin kehidupan kuliah gw sangat jauh dari yang gw bayangin waktu masih sekolah.

Waktu masih sekolah, gw ngebayangin kalo nanti gw NGGAK MAU ngambil jurusan yang super ribet sama yang namanya angka, rumus, dll yang bikin pusing, soalnya gw udah bosen+muak banget sama semua itu sejak SMA (dikarenakan gw sekolah di SMAK 1 BPK PENABUR aka smukie di mana pelajaran di sana di dibuat sesusah mungkin supaya para siswa tidak bisa menjawab soal ulangan yang dibuat --> ini juga sedikit hiperbola... intinya sekolah ini terkenal suka bikin pusing murid-muridnya dengan soal-soal yang super duper ribet... dan sekaligus udah ngebuat gw yang tadinya dari SD suka banget ama yang namanya itung-itungan berubah jadi eneg banget). Sehingga akhirnya gw memutuskan untuk memilih jurusan yang ada hubungannya ama design soalnya gw suka design.. So, I think I'll enjoy my college time with this major. Trus gw juga udah mikirin kalo nantinya pas kuliah gw bakal bisa bolos trus jalan bareng temen, jadi masuk kuliah kadang-kadang aja.. ntar juga pasti ngerti kalo blajar sendiri...


Tapi ternyata....jeng jeng..semua yang gw pikirin itu SALAH BESAR.. Kesalahan ini dimulai sejak gw milih yang namanya ARSITEKTUR.. Emang bener kata salah satu temen gw : "sejak lo nyentangin jurusan arsitektur waktu ngedaftar kuliah,,sejak itulah nggak ada kebahagiaan dalam hidup lo!!!!"
Kayaknya kata-kata ini emang bener, ternyata waktu sedetik yang gw pake buat nyentangin kata ARSITEKTUR di form SNMPTN 2008 waktu itu udah ngubah seluruh hidup dan impian-impian gw.. ohh noo!!!! I never imagined having life like today...
Awalnya (semester 1) gw bahagia banget kuliah, soalnya mata kuliahnya masih gampang2, ngulang yang ada di SMA doank n matkul utamanya thu SENI RUPA yang super duper seru abis.. kita bener2 diajarin maen2 n berkreasi sama yang namanya SENI. Ini favorit gw buangett, so that I really enjoy it.... Apalagi ada matkul kalkulus yang bener2 ngulang pelajaran pas SMA kelas 3.. gilakk...gimana gw nggak seneng...ditambah lagi dengan predikat SMA gw yang seperti itu otomatis bikin gw amat sangat menguasai matkul itu.. Yang jelas lengkaplah kebahagiaan gw di semester pertama kuliah tersebut.... Dan inilah beberapa hasil dari mata kuliah tersebut yang sempet gw dokumentasiin (sisanya dikumpul dan nggak dibalikin, lalu dipake exhibition dan setelah itu entah kemana T.T)

 
 




Namun... penderitaan dimulai waktu semester 2 dateng!!!!!
Gw bener2 nggak nguasain matkul utama semester ini yang mempelajari gambar menggambar..ditambah lagi tugasnya yang buanyaakk buangeettt bikin gw nggak bisa tidur.. Dari sinilah impian gw tentang dunia perkuliahan yang membahagiakan hancur berkeping-keping (lagi-lagi yang ini juga hiperbol :p)
kenapa begitu????
niat gw cabut kuliah buat hang out bareng temen2 sama sekali gagal di semester ini (meskipun beberapa kali sempet sihh, tapi nggak sesering dan sebahagia waktu semester 1).. Penyebab gagalnya cabut ini bukan masalah takut ketinggalan pelajaran ataupun ga bisa nitip absen, tapi lebih ke tugas-tugas dari dosen yang tiap harinya beda-beda dan hampir tiap hari kita dapet tugas yang harus dikumpul sore harinya... gimana mau cabut coba!!!! kalo cabut=ga ngumpul tugas=ga ada nilai=berakhir tragis di ujung semester






Waktu terus berjalan sampe akhirnya gw menginjak semester 3 dan sekarang semester 4 (hampir semester 5 tepatnya).... Memang kegiatan kuliah gw semakin sibuk n padet tiap naik semester, tapi sejak semester 3 gw mulai ngrasain serunya kuliah di arsitektur soalnya kami mulai diajarin buat ngedesign..mulai dari ngedesign ruang untuk seniman (in search of ideas) sampe bikin dwelling (rumah tinggal) buat sebuah keluarga.. di sinilah gw mulai ngerasa kalo kuliah ini ada gunanya..yaaahh meskipun kuliah ini bener-bener bikin gw repot n hampir kehilangan jam tidur...





DWELLING




Nah..ini dia letak perbedaan antara gw dan anak kuliah pada umumnya..kalo anak kuliah laen berangkat pagi pulang sore (atau bahkan siang) trus mereka bisa hang out atau tidur sampe besok paginya.. Sedangkan gw,, berangkat pagi (meskipun kadang-kadang telat karna ngantuk), pulang sore, belum sempet ngapa-ngapain udah harus mikirin tugas yang numpuk...


Beginilah nasib anak arsitektur...
However, I love this.. This is my life, this is my choice.. I will strive for it whatever n however it is..

No comments:

Post a Comment

thanks for visiting my blog ♥
so glad to read your lovely comments..

follow me on twitter & instagram: @veraaraminta